Friday, June 3, 2016

Jajanan Favorit : Singkong Goreng Keju


Bicara soal jajanan nih guys, tentunya kalian - kalian semua pasti punya kesukaan tersendiri. Tahun 2016, dan udah abad ke - 21, pastinya udah jutaan aneka jajanan yang ditawarkan disegala penjuru bumi ini. Ditempatku sih bisa dibilang banyak sekali aneka jajanan yang ditawarkan di pinggir jalan. Sebut saja ada gorengan, jagung kukus, burger, kebab, roti bakar, pizza, bawang bombai krispi, hot dog, molen, aneka tahu, jamur krispi, roti maryam, bakso bakar, tempura, dan masih banyak lagi. Tapi kalau ngomongin jajanan apa yang gue suka, ya pasti gue bakal jawab singkong goreng keju.


Nggak salah denger pa guys nyebut singkong goreng keju diantara beraneka ragam jajanan modern yang ditawarkan di tahun 2016? Mendengar kata singkong kuk kayaknya kesannya seolah lari ke jaman makanan favorit para leluhur kita di jaman dahulu? Atau jangan - jangan lidah gue termasuk primitif ya guys untuk jaman sekarang? Ya nggak juga sih guys, karena bagi gue apa yang terasa enak dilidah dan bikin ketagihan dan selalu saja bayangan makanan itu selalu bisa muncul pertama kali di benak gue dikala rasa lapar melanda, ya itulah yang gue sebut sebagai sesuatu yang favorit. Sementara untuk kategori jajanan favorit gue saat ini masih ditempati oleh singkong goreng keju, dan belum bisa digeser dari podium hati gue dengan aneka jajanan lain.
 
Kalau boleh jujur, awalnya gue tuh gak suka banget guys dengan yang namanya singkong. Almarhum kakek gue dulu semasa masih hidup suka banget dengan yang namanya singkong. Sering dimasakin oleh tante - tante gue. Pas gue nyicip semasa kecil, bueeehhh...nggak banget, nggak kekinian, kesimpulan gampangnya nggak suka, titik. Sebabnya apa? Karena keras di lidah, dan kalau dah gak panas jadi agak alot. Kalaupun pas beli gorengan pun pasti gak pernah nyantumin tuh nama singkong di daftar pilihan dalam benak gue. Biasanya yang gue ambil pas beli gorengan ya tempe mendoan, tahu susur, bayam tepung bulat - bulat ijo itu dan pisang goreng. Jadi dari SD sampai SMA aku tuh gak banget guys dengan yang namanya singkong. Ngelihat aja biasanya gak ada hasrat dorongan buat ambil meski itu disodorin seseorang.

Namun ketidaksukaan saya terhadap singkong itu berubah ketika awal - awal kuliah. Saat itu ada temen gue ngajakin beli singkong keju. Gue sih dah sering lewatin aneka penjual singkong - singkong keju. Tapi entahlah kalau baca nama singkong gak ada keinginan untuk berhenti. Saat itu temen nawarin gue sebungkus kotak kecil tapi ane tolak. Pas liat proses pelayanan si penjual saat itu, awalnya gue pikir yang dijual singkong - singkong biasa kaya penjual digorengan atau kaya yang dimasakin tante - tante gue buat kakek. Eh, ternyata beda. Disitu gue lihat menunya banyak banget singkong dengan aneka bumbu. Ada rasa barbeque, jagung pedas, ayam panggang, dll banyaklah. Dan kulihat saat itu singkong yang dalam posisi sedang ditiriskan penampakannya juga berbeda dengan singkong - singkong seperti yang dijual di penjual gorengan - gorengan dan bikinan tante - tante gue. Kalau singkong - singkong di penjual gorengan dan bikininan tante gue warnanya masih agak keputihan, tapi kalau yang ini sekilas dilihat terasa lebih kuning bersih warnanya, bentuk dan teksturnya pecah - pecah ringkih alias bayangin ditaruh dilidah aja udah kerasa gurih. Penasaran, setelah sampai di kost, ane coba rasain singkong pembelian temen gue dengan rasa bumbu pedas manis dan taburan keju. Dan...yah..agak terkejut sih, enak banget dilidah. Gurih, hangat, empuk banget gak alot, dan akhirnya gue ambil berulang kali sampai bikin temen dongkol. 

Nah semenjak itu gue jadi demen dengan yang namanya singkong goreng terlebih yang ditaburi keju. Ternyata enak tidaknya rasa sebuah singkong tergantung proses pembuatannya sih guys. Kalau di khusus kedai atau gerai jual singkong goreng keju mungkin proses pembuatannya agak lama saat dikukus dan proses rendam air bumbunya, dan jenis minyak goreng yang digunakan, jadi rasanya ya bisa menggigit di lidah. Terlebih aneka rasa juga banyak yang diawarkan. Mungkin dulu semasa ane kecil penjual gorengan maupun tante - tante aku proses pembuatan singkongnya berbeda, jadi kesan pertama merasakan singkong kurang mengesankan dan alhasil malah menjauhinya. Nah guys, dari kejadian diatas mungkin bisa diambil pelajaran bahwa kesan pertama itu bukan apa - apa dan gak bisa dijadikan patokan bagus, baik, enak, baik maupun buruknya sesuatu. Lebih baik mendalami dan memahami dulu segala sesuatu itu sebelum menilai walau seburuk apapun kesan pertama yang dijumpai. Sekarang ini pilihan utamaku kalau ingin jajan keluar pasti memilih singkong goreng. Biasanya aku memilih yang original biasa tanpa bumbu apapun dan cukup ditaburi keju. Kalau pingin sedikit beragam rasanya, biasanya aku pilih yang dioles mentega trus ditaburi coklat meses dan keju. Setidaknya kehadirannya bisa buat jadi teman kan guys buat nonton bola dan film. Sekian.         

8 comments:

Dedaunan Hijau said...

kalau singkong keyu memang enak
waa gambarnyaaa

evylia hardy said...

Singkong biasa aja aku suka, polos ato dicocol gula pasir udah enak,
apalagi singkong keju yg lagi kekinian ...jelas enakk, sampe pernah nyoba bikin sendiri :)

i Jeverson said...

wih, kisahnya keren juga dari yang nggak suka jadi suka. gue sih biasa2 aja sama singkong, kadang suka.. kadang enggak. gue setuju tuh, enak atau nggaknya tergantung cara pembuatannya. tapii.. kalau yang ditaburin keju sih belum pernah nyoiba :")

Mas Bocah said...

Dulu waktu masih di jogja, daku juga sering nih beli cemilan ini. Emang dasarnya suka singkong goreng, dan kebetulan yang jual juga deket. Jadilah diriku langganan hampir tiap minggu :D

Arief W.S said...

Dedauan Hijau @ Waaaa ketahuan mbak Suzi juga penggemar singkong :P

Evylia Hardy @ Hihihi pas jaman kakekku sering dibikinin yang dikukus dan dicocol gula pasir mbak Evy. Tapi aku prefer yang digoreng tapi yang renyah alias yang dilidah mudah hancur jadi gurihnya kerasa banget, bikin gak bisa berhenti makan :D

I jeverson @ Hihihi coba deh mas Jeverson yang ditaburin keju pasti tak jamin ketagihan :) Apalagi yang proses pembuatannya bener2 tahu resep buat bikin singkongnya reyah tulen sehabis digoreng :)

Mas Bocah @ Wah kalau di jogja mas, jangan nanya lagi setiap tempat bisa ditemui penjual singkong keju, outletnya banyak, dan setiap outlet pilihan rasanya berbeda - beda :)

Ina Rakhmawati said...

aku suka banget tuh cemilan singkong keju ...
yang di jogja enak enaaaakkkk singkong kejunya hmmm
di daerah lain aku blm nemuin yg se enak di jogja :-D

Muhammad Rizky said...

Jangan kebanyakan juga bang, itu ada sianidanya nanti bisa tewas lagi -_- oh iya Twitter abg apa ya?

media2give said...

nikmatnya makan singkong keju ini.. hmm,jadi laper mas hehe

kunjungi balik ya :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...